Make your own free website on Tripod.com

Sebuah Cerpen nukilan Akhi Masrawi

LAGENDA GADIS KEDAI BUNGA

Dia mencari pasti di lorong sepi kota pinggiran. Sunyi dari bingar dan kesesakan kenderaan. Dia masih setia menanti jawapan dari penghuni lama yang berkumis tebal sambil bersantai leka di warung kecil. Dia tekun mendengar penjelasan daripada si tua itu tentang kisah lalu. Dia sayu mencula egonya untuk menerima hakikat sebuah kisah yang mencalar memori. 

"Dulu memang Pak Andak setuju dengan kata-kata kamu. Kedai bunga itu memang ada di situ. Tapi itu 10 tahun yang lampau. Selepas pemiliknya menjual kedai itu kepada seorang taukeh Cina berlaku pembunuhan misteri ke atas bekas pemilik kedai itu suami isteri. Tapi tiada sebarang siasatan yang dilakukan. Seolah-olah pembunuhan itu telah dirancang oleh pihak tertentu." Pak Andak berhenti berbicara sambil mengeluh pasrah.

Dia masih terkedu mendengar kisah itu. Dia bagai terpukau mendengar antologi sebuah lagenda yang khilaf pada minda fikirnya. Dia tersenyum bagai dipaksa. Kenangan lalu masih seolah-olah terbayang di depan matanya. Dia menoleh semula ke lokasi kedai bunga tempat Dia menemui kekasih hatinya Wirda. Hakikatnya memang tiada kedai bunga di situ. Cuma sebuah memori lalu menghantui akalnya. 

"Selepas kedai itu dijual, taukeh itu tidak lagi meneruskan niaga jual bunga, sebaliknya kedai itu terbiar usang. Dengar-dengar cerita taukeh cina itu kalah judi. Dia juga mati secara misteri. Orang kata kedai bunga itu ada puaka. Pemiliknya kerap ditimpa malapetaka. Kedai itu terbiar untuk beberapa lama hinggalah Majlis Bandaraya merobohkan kedai itu untuk digantikan dengan beberapa kerusi batu untuk orang ramai bersantai. Tapi lokasi itu tetap lengang jua. Pak Andak pun kurang pasti kenapa. Barangkali mereka tahu kisah-kisah misteri itu. Ada di kalangan mereka yang sempat berbual tentang kisah-kisah seram semasa mereka minum petang di warung Pak Andak."

"Apa yang mereka bualkan?" Dia bertanya penuh minat.

"Tentang hantu."

"Hantu?" Dia terkasima.

"Pak Andak pun tak pasti kebenarannya sebab Pak Andak pun tak pernah jumpa. Mereka kata hantu itu sering kelihatan di bekas lokasi kedai bunga itu. Lagipun jalan raya ni memang kawasan kemalangan." Keluh Pak Andak sambil tersenyum tawar.

"Minumlah air itu! Pak Andak belanja." Pelawa Pak Andak.

Dia masih ragu dengan penjelasan Pak Andak. Mana mungkin peristiwa berlainan berlaku dalam situasi yang sama. Tambahan pula di lokasi yang serupa. Mindanya ligat berkira-kira… tapi tak patut pula Pak Andak mereka-reka cerita. 

"Siapa nama gadis yang kamu cari tu?" Soal Pak Andak seraya melepas asap rokoknya. Berkepul-kepul berlegar di ruang udara. Akhirnya hilang. Seperti hilangnya gadis kedai bunga dari pandangan mata Dia. 

"Wirda Iskandar."

"Wirda!" Pak Andak seolah-olah terkejut.

"Ya, kenapa?" Soal Dia.

"Pak Andak kenal benar dengan Wirda. Kalau yang kamu maksudkan itu Wirda yang bekerja di kedai bunga itu Pak Andak memang pasti. Dulu dia bekerja di kedai bunga itu membantu tuan punya kedai bunga tersebut. Sekitar hampir setahun lebih dia bekerja. Pak Andak memang baik sangat dengan dia. Lagi pun Pak Andak anggap dia macam anak Pak Andak sendiri. Kalau tak salah Pak Andak masa tu dia menunggu tawaran untuk menyambung pengajian di peringkat universiti. Dia berkerja sementara di situ. Katanya dia orang susah. Anak yatim piatu. Tiada saudara-mara." Pak Andak berbicara bernada sayu. 

"Tapi kalau lima tahun yang lalu memang kedai bunga itu sudah tiada. Seingat Pak Andak kedai bunga itu dirobohkan selepas dua tahun pembunuhan misteri itu berlaku. Lagipun taukeh cina yang membeli kedai itu juga mati dalam tahun yang sama. Lebih kurang lapan tahun yang lalu kedai bunga itu sudah tiada. Cerita kamu tentang kedai itu cuma sekitar lima tahun lepas. Itu mustahil. Pak Andak menyaksikan segalanya."

"Kemana kamu pergi dalam tempoh lima tahun tersebut?" Pak Andak kembali menyoal setelah lama bercerita.

"Saya sambung belajar." Jelas Dia.

"Di mana?"

"Di luar negara. Saya tidak pernah pulang ke tanahair dalam tempoh tersebut sebab saya nekad menyudahkan pelajaran di peringkat ijazah. Itu janji saya pada Wirda." 

"Janji.?"

Pak Andak semakin bingung. 

"Bagaimana kamu boleh buat janji dengan Wirda.?"

"Beberapa bulan sebelum saya berangkat ke luar negara, saya mengenali Wirda. Dipendekkan cerita… saya jatuh cinta terhadap kemurnian peribadi Wirda. Saya jelaskan kepadanya isi hati saya. Saya sanggup menolak tawaran pelajaran demi cinta saya terhadapnya. Tapi Wirda menolak lamaran saya. Dia cuma akan menerima lamaran saya kalau saya melamarnya setelah saya pulang membawa kejayaan. Itu syarat Wirda terhadap saya. Dia akan sanggup menunggu saya." Cerita Dia pada Pak Andak.

"Kamu cuma bercinta dengan khayalan." Jelas Pak Andak serius.

Kali ini Dia pula yang bingung dengan kata-kata Pak Andak.

"Kenapa Pak Andak kata begitu.?"

"Sebab cinta kamu sebenarnya tidak pernah wujud. Kamu telah dipermainkan waktu. Lupakanlah Wirda."

"Kenapa saya perlu lupakan dia pula? Sedangkan saya ada janji dengan dia. Janji mesti ditunaikan sebab manusia berpegang pada janji."

"Di mana Wirda sekarang?"

"Wirda sudah lama pergi."

"Ke mana?"

"Ke alam yang abadi."

Dia terkedu. Sepi tanpa bicara sambil membuang pandang ke arah lain. Dia mengucap istighfar berkali-kali. Dia bagai tidak boleh percaya pada cerita Pak Andak.

"Wirda diseret sebuah lori pemandu mabuk sewaktu dia ingin melintas ke warung Pak Andak. Dia meninggal di depan sana." Ujar Pak Andak sambil menunjuk ke arah jalan raya. 

"Kejadian itu sudah lama. Selepas kematiannya kedai bunga itu bertukar wajah. Sebelum kematiannya kedai itu sering dikunjungi, tetapi sebaliknya selepas pemergian Wirda. Tuan punya kedai itu mengambil keputusan nekad menjual kedai itu. Kronologinya seperti yang Pak Andak ceritakan tadi. Tapi kejadian itu sudah lebih sepuluh tahun lepas."

"Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal."

"Mustahil saya bercinta dengan seorang yang telah tiada!" Protes Dia bersahaja.

"Wirda tu budak bagus. Dia ada wawasan. Walapun dia tiada saudara-mara tapi dia tabah hidup berdikari. Sebelum bekerja di kedai bunga tu Pak Andak dengar dari ceritanya sudah banyak kerja yang pernah dilakukan. Dia bercita-cita tinggi. Dia nak sambung pelajaran sampai universiti. Tapi takdir mengatasi segalanya. Tuhan lebih menyayanginya. Dia kembali dengan ketenangan sebelum impiannya menjadi kenyataan."

Beberapa minggu selepas pertemuan pertama Dia dengan Pak Andak di warung depan lokasi kedai bunga itu, Dia kembali bertandang. Kali ini Dia bersungguh-sungguh untuk mendapat kepastian daripada Pak Andak dan untuk mengucap selamat tinggal kepada kerusi-kerusi batu yang menjadi ganti kedai bunga yang sebenarnya sudah lama tiada. Petang itu Dia ingin menghabiskan masa di kerusi batu itu. Dia mengajak Pak Andak bersantai bersamanya. Pak Andak menolak dengan alasan banyak kerja yang perlu dilakukan di warung miliknya.

Dia melakar puisi khas untuk Wirda.

Wirda…
Hembusan angin petang ini
Mengingatkan aku pada kisah lalu
Aku pasrah
Dalam getar aku cuba mengerti
Sebuah percaturan yang kulalui 
Bersamamu… duhai kasihku
Aku ingin kepastian darimu
Tentang kisah cinta kita
Kerana telah tersemat kukuh 
di memori ini
Sebuah nostalgia
Antara aku dan dikau
Bagai baru semalam kita mengukir janji…


"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam."

Seorang gadis tercegat di depan Dia. 

"Boleh saya duduk?" 

"Silakan…!" Pelawa Dia bersahaja.

"Saya perhatikan awak dari tadi lagi. Nampaknya awak asyik menulis sesuatu. Boleh saya baca. Itu pun kalau ia bukan rahsia." Pinta gadis tadi sambil mengukir senyum.

Dia menghulurkan lembar puisi kepada gadis itu.Gadis itu membacakan puisi sepontan Dia. Dia tersenyum sambil memandang si gadis.

"Saya tak pandai menulis puisi… sebab bukan bidang saya."

"Tapi saya kagum dengan puisi awak." Seloroh gadis itu. 

Dia tersenyum malu.

"Nampaknya untuk seseorang yang istimewa bukan?"Lanjut si gadis.

"Begitulah seadanya."

"Nampaknya awak orang baru di sini?" 

"Ya… Saya baru pulang dari oversea."

"Belajar?" "Ya."

"Bidang?" "Agama. Maksud saya Syariah Islamiah"

"Tentu awak dari Timur tengah kan? Hadiahkan puisi ini untuk saya." Pinta si gadis.

"Saya tak kenal awak. Kenapa awak mintak puisi saya pula?" 

"Sebab saya suka puisi awak. Saya sekarang masih menuntut di tahun akhir dalam jurusan kesusateraan Melayu. Saya minat puisi awak. Tentu ianya ditulis bukan sekadar rekaan… tetapi ianya lahir dari lubuk hati dan merupakan satu realiti yang pernah awak lalui… Saya cuma meneka " 

"Orang sastera selalunya ada point untuk berbicara." Ujar Dia menguji si gadis.

"Siapa nama awak?"

"Alif." Jawab Dia.

"Alif… tentu awak ni tetap pendirian kan? Macam huruf alif. Tegak dan tetap." Si Gadis ketawa manja.

Dia mengalih pandangan pada si gadis. Persis wajah Wirda. Getus hati kecilnya sendiri.

"Mesti ada sebab lain kenapa awak nak puisi saya." "Saya cuma mengagak." Dia menduga si gadis.

"Barangkali awak betul." Balas si gadis.

"Sebab puisi ini untuk saya. Mana awak dapat nama Wirda ni?"

"Oooo… itu kisah lama saya."

"Tapi itu nama saya." Ujar si gadis. Kali ini nampaknya si gadis serius. 

Dia memerhati jam tangannya. Sudah hampir pukul enam petang. Dia perlu pulang ke rumahnya untuk berkemas. Esok dia akan berangkat ke Mesir untuk menyambung pengajiannya di peringkat ijazah lanjutan (Master). Tetapi kemunculan gadis itu melekakan Dia petang itu. 

"Nama awak?"

"Ya…Wirda. Itu nama saya."

"Barangkali itu cuma satu kebetulan." Ujar Dia bersahaja sambil teringat memori silam.

"Katakanlah yang awak pernah mengenali seorang gadis bernama Wirda suatu masa dahulu." Kali ini si gadis semakin mendesak.

"Ya… tapi ianya sebuah lagenda yang saya sendiri tak pasti sejauhmana kebenarannya. Sebuah kisah yang saya perlu lupakan sebetulnya."

"Mengapa?"

"Sebab…sebab… Wirda saya tidak pernah wujud pada zaman saya. Saya cuma bercinta dengan bayang-bayang." Dia menunduk pasrah.

"Bayang-bayang bukankah cuma ada bila awak disuluh cahaya. Apabila awak berada dalam kepekatan kegelapan bayang-bayang akan sirna bersama kegelapan. Namun bayang-bayang berjalan bila awak berjalan. Dia berlari bila awak berlari dan dia sentiasa bersama awak. Awak tidak rugi bercinta dengan bayang-bayang dengan syarat awak berada bersama suluhan cahaya. Tetapi Wirda di depan awak sekarang bukan bayang-bayang yang awak takutkan."

"Itu cuma pujangga awak saja. Orang sastera memang begitu. Suka menyusun ayat-ayat manis sebagai halwa telinga semata-mata…namun untuk merealitikannya biasanya orang seperti awak akan kalah." Dia memprotes.

"Bagaimana kalau saya katakan sayalah Wirda yang awak cari. Justeru saya nak buktikan kemanisan kata-kata saya. Saya bersedia mengganti Wirda yang awak impikan." Si gadis mencelah. Kali ini nadanya tegas.

"Siapa awak sebenarnya?"

"Saya Wirdatun Nisa' Kamarudin. Just call me Wirda." Tegas si gadis.

Kali ini Dia bagai terpukau dengan si gadis di depannya. Dia serba-salah. Dia merasakan seolah si gadis melamarnya. Perkenalan singkat itu adalah episod baru bagi Dia. Dia menangguhkan penerbangannya ke Mesir esoknya. Dia akan menerima lamaran Wirda barunya. Esok mereka akan bertemu lagi di kerusi-kerusi batu itu. Di situlah dia merakam memori lalu bersama Wirda Iskandar. Di situ jugalah dia bertemu Wirdatun Nisa' Kamarudin. Dia semakin kagum dengan percaturan Ilahi. Betapa kekuasaanNya mengatai segalanya. Dia mula belajar tentang hikmah pertemuan dan perpisahan. Dia bersetuju untuk bertemu Wirdatun Nisa' petang esoknya. Barangkali kerana Dia tidak lagi mahu kehilangan Wirda untuk kali kedua. 

Dia datang kepada saya. Dia mengucup saya. Dia membelai saya penuh kelembutan. Entah mengapa saya pun kurang mengerti tindakan Dia terhadap saya.

"Wahai bunga mawar. Kau telah saksikan episod cintaku." Ujar Dia kepada saya.

Dia pergi bersama Wirdanya meninggalkan saya bersama kerusi-kerusi batu. Itulah kisah si Dia.



Nukilan: Akhi Masrawi
Tanta, Egypt.


Nukilan : Ahmad Tarmizi Ismail
Nama Pena : Akhi Masrawi
Fakulti : Syariah dan Undang-undang
Universiti : Al-azhar cawangan Tanta.