Make your own free website on Tripod.com

Sebuah Cerpen Nukilan Akhi Masrawi

Dia Seorang Teman (Maafkan aku Aisyah) 

Rambutnya mengerbang diterbangkan bayu petang. Angin pantai bertiup sepoi. Mentari hampir terbenam di ufuk barat. Menghasilkan langit berwarna jingga. Sebuah buku catatan tercampak ke pasir pantai lalu terbiar. Di sebelahku duduk seorang wanita. Dia menanangis hiba. Esakannya semakin menjadi-jadi menyebabkan aku serba-salah. Aku semakin gelisah dengan pertemuan petang itu. 

"Sejak kau ke Jordan aku cuba untuk melupakan kau. Tapi aku gagal." Dia mula berbicara setelah lama membisu sambil menyeka air mata yang membasahi pipi gebunya. Matanya berkaca. Rambutnya mengurai hingga melebihi paras bahu. Kejelitaan terserlah. 

"Kenapa kau nak lupakan aku?" Tanyaku ingin kepastian.

"Bagiku dunia aku dan kau telah tamat selepas kita mengatur haluan sendiri." Suaranya hiba.

Dia banyak berubah. rambutnya kini tidak berhijab lagi. Auratnya terbuka sewenangnya terhadap lelaki ajnabi. 

"Kau berubah Aisyah. Kau yang kukenali dulu bukan seperti yang berada di depan mataku kini." Tuturku bernada kesal. Lima tahun aku meninggalkan kampung untuk menyambung pengajian di Jordan. Masa telah merubah segalanya. Seperti pantai juga, saban waktu berubah. 

"Suasana yang mengubah aku. Aku terjun ke dunia sosial yang bebas dari kongkongan. Rentak kehidupan kami di kolej tidak terbatas dengan hukum-hakam Islam. Aku bisa berbuat apa yang kuingini. Lagipun rumah sewa bukanlah institusi yang baik untuk mendidik diri" Suaranya menahan getar.

Selepas SPM Aisyah dan aku memohon ke Intutusi Pengajian Tinggi Awam. Kami menerima tawaran Matrikulasi di UIAM. Namun dalam masa yang sama aku menerima tawaran untuk menyambung pengajian di Jorden. Ayah ingin benar aku ke luar negara. Aku terpaksa akur. Berita itu kusampaikan kepada Aisyah dengan hati hiba. Tidak kusangka Aisyah tidak dapat menerimanya. Aisyah menghilang sebulan sebelum aku bertolak ke Jordan. Di hari keberangkatan keluargaku gembira bukan kepalang. Namun kelibat Aisyah tidak kelihatan. Aku sayu tanpa kehadiran seorang teman.

Aku mengenali Aisyah ketika aku dan dia sama-sama bersekolah di sekolah menengah. Meskipun dia tinggal di kampung yang sama denganku namun aku tidak mengenalinya sewaktu berada di sekolah rendah lantaran dia mendapat pendidikan rendahnya di sekolah yang berlainan denganku. Keluarganya berpindah ke kampungku. Waktu itu umurku baru sepuluh tahun. Aku masih ingat. Menurut ibuku keluarganya memang bukan orang luar. Neneknya dulu anak jati di kampung itu juga. Tetapi setelah ayahnya berkahwin dengan ibunya mereka tinggal di daerah lain. Sekarang bapanya seorang pesara tentera. Berpindah-randah dan menetap di kem-kem tentera yang berlainan saban musim adalah perkara biasa bagi keluarga tentera. Setelah ayahnya bersara mereka sekeluarga pulang menetap di kampung neneknya.Waktu itu dia tidak bersama keluarganya. Dia masih tinggal bersama ibu saudaranya. Barangkali untuk menghabiskan sekolah rendah. 

Keputusan peperiksaan UPSR aku cuma terbaik di peringkat sekolah luar bandar. Namun sudah melayakkan untuk aku mendapat biasiswa di sekolah menengah daerahku nanti. Sebab aku masih ingat itulah kata-kata guru kelasku. Buktinya aku mendapat surat tawaran untuk belajar di kelas khas dengan beberapa tawaran lain. Waktu itu ayahku mahu aku melanjutkan pengajian di peringkat menengah di sekolah aliran agama. Sekolah yang ayah maksudkan itu bagiku terlalu asing. Sepatutnya aku menerima saja tawaran dari kementerian pendidikan itu awal-awal lagi. Aku cukup kenal keluargaku. Kami bukan golongan berada. Malah untuk membeli baju raya saban tahun buat kami adik beradik ayah terpaksa memakai baju lusuhnya untuk beberapa kali menyambut hari raya. Kata ayah dia sudah gembira kalau anak-anaknya gembira dengan baju baru. Itulah ayah yang aku kenali. 

Sewaktu menolak tawaran pengajian di kelas khas sekolah menengah di daerahku, aku diherdik beberapa orang rakan sekelasku. Kata mereka keputusan yang aku ambil tidak relevan. Tapi aku cukup bangga bila guru besar sekolahku mengakui pilihanku untuk menyambung pengajian di sekolah menengah aliran agama adalah pilihan paling tepat. Sekolah itu berasrama penuh. Ini bermakna aku akan terpisah dengan keluargaku. Perkara yang aku tidak pernah impikan sebelumnya. Aku juga akan berpisah dengan rakan-rakan sepermainanku. Aku akan mengharungi hidup baru di sebuah dunia asing. Hanya ayah sahaja yang menghantarku ke sekolah itu untuk mendaftarkan diri. Sekolah baruku itu unik sebenarnya. Para pelajar kebanyakkan adalah yang terpilih dinilai dari keputusan UPSR mereka. Di sekolah inilah segalanya bermula.

Takdir mengatasi segalanya apabila Aisyah juga ditakdirkan belajar di sekolah yang sama denganku. Aku memang tidak pernah menyangka ada rakan sekampungku yang akan belajar bersamaku di kelas yang sama. Sewaktu sesi taaruf pun aku memang yakin tiada pelajar lain yang menyebut nama kampungku. malah dari sekolah rendahku tentu saja jauh sekali. Hari demi hari dilalui dengan tabah. aku mula belajar hidup berdikari di sekolah itu. Aku sudah terbiasa sebenarnya dengan kerja-kerja seperti membasuh baju sendiri, mengemas pakaian, menggosok baju dan sebagainya. Oleh itu aku tidak merasa kekok untuk hidup seperti itu. Apa lagi semua pelajar di asrama sememangnya terdidik begitu. Sehinggalah tiba cuti penggal kami akan pulang bercuti di kampung masing-masing.

Seorang gadis merayau-rayau di tepi pantai. Berbaju kurung, bertudung merah jambu dan membimbit selipar sambil jalannya berkaki ayam merentas pantai. Aku mencuri pandang ke arahnya. Aku yakin dia adalah Aisyah, teman sekelasku. Aku berlari ke arahnya. Sambil mengucap salam dan tersenyum mesra.

"Aisyah...?" Tagurku.

"Ya... Ooo Syam. Terkejut Aisyah."

"Buat apa di sini? Bercuti?" Soalku. 

"Saja. Bersiar-siar. Lagipun ni kan kampung Aisyah juga. Salahkah seorang anak desa bersiar-siar di pantai desanya? Untuk sekadar mencari ketenangan. Kau pula?"

"Aku juga mencari ketenangan. Macam kau. Lagipun tak lama lagi kita nak periksa PMR. Aku belum benar-benar bersedia." Aku menjawab petah. Mengingatkannya tentang peperiksaan. 

"Kalau kau nak nota... cakaplah." Pelawa Aisyah sambil berlalu pergi. Detik itu kali pertama aku berjaya berbual dengannya. Sememangnya Aisyah pelajar pintar. Di kelas dia sasaran pujian guru-guru. Aku cemburu dengan kelebihannya. Kini tidak kusangka pelajar yang kusangka sombong sebelum ini mudah mesra sebenarnya. Dugaanku meleset. Dia gadis kampungku. Tiada bezanya. Di Seberang Tanjung, rutin hidup adalah sama. Sebuah kampung nelayan yang jauh dari kebisingan dan kekalutan kota. Kami menghirup angin laut saban waktu. Berkongsi kesejukan tika dinihari. Dan berlabuh di pantai sambil berkongsi cerita dengan camar-camar.

Sewaktu keputuan PMR diumumkan akulah manusia paling bertuah. Aku berjaya cemerlang. Aisyah juga begitu. Namun dia jatuh ke tangga kedua. Kami menerima anugerah di hari penyampaian anugerah sekolah. Sejak itu aku dan dia semakin rapat. Keluarga kami tidak melarang hubungan itu. Barangkali kerana aku dan dia adalah kawan satu sekolah.

Sewaktu SPM kami belajar bersama-sama. Hasilnya keputusan amat membanggakan. Kami mohon Matrikulasi UIAM. Tapi aku sisihkan diri menurut kehendak keluarga. Aku merantau santak ke bumi Jordan. Berita tentang Aisyah tidak lagi kudengari. Sehingga di tahun akhir pengajian aku menerima surat dari Kak Long. Warkahnya bercerita tentang Aisyah. Aku terkasima. Aisyah menolak tawaran ke UIAM. Keluarganya tidak mampu menyekat kehendaknya. Dia menyambung pengajian di sebuah kolej swasta. Hidup di rumah sewa bersama rakan-rakan. Dan khabarnya Aisyah sudah banyak berubah. Isi surat Kak Long itu tercoret seribu tanda tanya.

"Kau lupa pada agamamu Aisyah! Kau tak layak menyalahkan suasana. Kita sepatutnya membentuk suasana. Bukan kita terhanyut dengan arus suasana." Aku bersuara memprotes.

"Kau yang mengajar supaya aku lupa Syam!" Bentak Aisyah. Kali ini nadanya kesal.

"Aku?" 

"Ya... Kau yang ajar aku supaya mementingkan diri. Kau hanya tahu untuk mengejar cita-cita kau. Kau tinggalkan aku. Kau pergi sampai Jordan. Aku di sini tidak kau hiraukan. Tentu kau sekarang bahagia kan sambil melihat orang lain merana?" Aisyah tersenyum sinis dan akhirnya ketawa. Aku buntu. 

Angin tetap bertiup mesra. Camar berterbangan di awan tinggi. Kekadang menjunam hampir ke perahu nelayan sambil memungut sisa-sisa ikan. Sesekali camar mencuri ikan-ikan segar dari dalam perahu. Nelayan merungut resah. 

Aku rasa cukup bersalah dengan kata-kata Aisyah semasa pertemuan dengannya petang tadi. Aisyah berlari meninggalkan aku keseorangan. Buku catatan Aisyah kuambil. Pasir-pasir pantai yang melekat kusapu. Barangkali Aisyah sengaja meninggalkannya untukku. Ku selak helaian demi helaian. Aku tergegau metah. Rupanya ada catatan Aisyah. Aku membacanya tabah.

Syam...

Kepergianmu meninggalkan aku di Seberang Tanjung memilukan. Aku sedar kau perlu memenuhi impian keluargamu. Aku tolak tawaran matrikulasi ke UIAM. Bagiku tiada bermakna aku terima tanpa kau di sisi. Aku ingin mencuba dunia baru. Dunia yang lebih bebas. Aku cuba untuk melupakanmu. Tapi tak berdaya. Aku amat gembira dengan dunia baruku. Tinggal di rumah sewa bersama rakan-rakan yang sekepala. Tidak kusangka aku terhanyut dengan kehidupan bodoh. Aku mula meninggalkan perintah agama. Solat aku abaikan. Sehingga anak-anak metropolitan mengajarku untuk berpakaian mendedahkan aurat. Aku barangkali sudah hina di sisimu. Benar kata-kata kau aku banyak berubah. Tapi aku paling takut untuk memberitahumu. Aku takut. Aku risau kau akan terkejut dengan apa yang aku alami. Aku tak sanggup untuk mengecewakan seorang teman sepertimu.

Rakan keparatku mengheret aku ke dunia sial. Aku dirasuk ifrit setelah disuntik dadah dan menelan pil khayal. Duniaku hilang. Maruahku tergadai. Aku tidak diperkosa lelaki. Tapi terjerumus ke dalam dunia keji lesbian. Meminati kaum sejenis. abnormal bukan?

Aku mahu pulang ke pangkal jalan. Tolonglah aku Syam... Aku merayu. Walaupun kau bakal memandang keji terhadapku selepas ini, aku pasrah. Aku tidak mahu menipu kau. Aku sedar meskipun ayahku berdarah satria dan ibu pendidik yang unggul; iman tidak mengalir melalui keturunan. Iman juga bukan bahan jualan. Lantaran itu aku terpana dengan ujian dunia. Aku mahu bersegera bertaubat. Meskipun kau tidak bisa menerimaku kembali setelah mengetahui rahsia peribadiku ini. Janganlah kau buang aku dari menjadi seorang teman. Aku pasrah.


Salam tulus daripada seorang teman,

Aisyah


Aku terkasima. Catatan yang diluar dugaan. Aisyah terperangkap dengan lesbianisme. Gadis sebaik itu turut teruji. Sebak. Sepeninggalanku ke bumi Jordan aku tidak pernah memikirkan hal seumpama itu bakal terjadi. Mereka yang terjebak seks abnormal biasanya sukar mendapat jalan pulang. Homoseks adalah serpihan jenayah Kaum Nabi Allah Luth a.s. Manusia menyukai kaum sejenis. Malah teori libido yang diasas Sigmund Frend aku kira mendasari aliran yang sama. 

Sejarah Kaum Nabi Luth a.s dimusnahkan Allah dengan membalikkan perkampungan mereka lantas Laut Mati itulah menjadi bukti sehingga kini. Namun sejarah Laut Mati telah dilupakan khalayak. Manusia berkunjung ke Laut Mati untuk melancong, bukan mencari keinsafan. Mereka kembali ke zaman gelap. Malah Lesbianisme memerangkap kaum hawa. Barangkali kerana kebencian yang meruap terhadap kaum lelaki atau sekadar untuk melampias nafsu berahi. Aku berfikir sejenak. Berteleku. Air mata bertakung di kelopak mata. Rupanya Aisyah menaruh hati kepadaku. Aku manusia tanpa perasaan. Menyalahkan diri sendiri. 

Semalam selepas makan malam ibu bertanyaku tentang hubunganku dengan Aisyah. Aku terdiam. Ibu mencuka. Aku rasa bersalah. Ibu menyatakan kekesalannya terhadap perubahan Aisyah. Dulu dia selalu bertamu di teratak kami. Tetapi semenjak aku ke Jordan hubungan kian renggang. Ibu Aisyah ada juga bertandang sesekali bertanya khabar. Ibu mahu aku ada ikatan dengan Aisyah. Berkawan tidak salah tetapi syariat mesti dijaga. Ibu tahu aku bertemu Aisyah di pantai. Kata ibu, Aku perlu berfikir matang. Sekurang-kurangnya bertunang. Aku bingung. Kalaulah ibu tahu... 

Aku memerhatikan telefon dengan seribu pengharapan. Sudah sebulan kepulanganku dari luar negara berlalu dengan pantas. Ibu, ayah dan Kak Long pula tiada di rumah. Mereka ke rumah bakal besan. Kak Long akan berkahwin bulan depan. Adik-adik semua ke sekolah. Aku sendirian di rumah. Kuhampiri telefon dan mendail membuat panggilan ke rumah Aisyah. Tetapi tiada jawapan. Aku hampa.'Kemana agaknya Aisyah?' Bisik lubuk hatiku.

Aisyah menghampiriku dengan wajah berseri-seri. Aku melihat kelibatnya samar-samar. Kabus amat tebal menyelubungi ruang maya. Dia memakai serba putih. wajahnya cukup bersih.

"Syam... maafkan aku! Aku keji di sisimu. Lupakan aku."

Hanya kalimah itu yang dilafazkan. Aku membuka mulut. Percakapanku tidak didengari. Aku kaget. Aku cuba untuk mengejar Aisyah. Tetapi langkahku kaku. Tiba-tiba bahuku ditepuk dari arah belakang.

"Asstaghfirullah..." Aku bermimpi rupanya. Ibu menggeleng kepala.

"Hari dah senja. Tak baik tidur." Tutur ibu sambil berlalu pergi. Rupanya selepas asar tadi aku tertidur di kerusi malas.

Selesai solat Maghrib berjemaah di masjid aku sempat menyampaikan tazkirah. Masyarakat sebenarnya dahagakan ilmu akhirat. Aku mengisi sekadar terdaya. Selesai solat Isyak aku sengaja berlengah. Malam itu aku beristikharah. Aku mohon diberikan petunjuk Ilahi untuk kebaikan.

Aku mengunjungi pantai untuk mencari ketenangan. Di atas batu besar... duduk seorang wanita. Aku dapat mengagak itulah Aisyah. Rambutnya berselindung di sebalik selendang tipis. Aku menghampirinya. Dia sedang menangis. Kehadiranku disedari. Aku melabuhkan punggung tidak jauh darinya di atas sebatang kayu Rhu tumbang yang sudah hampir reput. 

"Aisyah... Maaf buku catatanmu telah aku baca." Aku memulakan perbualan. Aisyah masih diam.

"Aku dah buat keputusan. Cinta yang murni memerlukan pengorbanan. Maafkan aku Aisyah. Aku tidak dapat menerima kau... kecuali selepas kau berubah menjadi Aisyah yang dulu." Tuturku perlahan.

Aisyah memandang aku sayu. "Kau masih mahu menerima aku sekalipun..."

"Cukuplah Aisyah! Aku akan melamar kau. Ingatlah Aisyah antara kita sebenarnya telah lama terukir cinta. Sayangnya masing-masing ego untuk meluahkan. Peristiwa lepas usahlah diungkit lagi. Tidak penting siapa yang bersalah kerana cinta antara kita lahir dari kesetiaan" Aku mengumpul kekuatan. Moga pilihanku tepat. Aku tidak mahu akan terus berasa bersalah. Aku perlu selamatkan Aisyah, temanku. 

Aisyah kembali mengukir senyum. Keayuannnya terserlah. 

"Maafkan aku Aisyah...Aku terlewat meluahkan perasaan ini. Sekarang aku bersedia menerima tanggung jawab besar itu. Perkahwinan adalah wasilah cinta hakiki suami isteri." 

"Syam... pimpinlah aku. Bimbinglah aku menjadi isteri solehah."


TAMAT




Nukilan : Akhi Masrawi
Tanta, Egypt.


Nama : Ahmad Tarmizi Ismail
Nama Pena : Akhi Masrawi
Fakulti : Syariah dan Undang-undang
Universiti : Al-azhar cawangan Tanta.